Stars Tumblr Themes

LOVE when you are Ready,
NOT when you are Lonely. <3

karenapuisiituindah:

Aku
memang
bukan siapa-siapa
Bagimu

Namun
aku tahu
Jatuh bangunnya hatiku
ketika sendirian mencintaimu
akan menguatkan diriku

Maka
tak mengapa
Akan tetap kudoakan kau
Berbahagia

Doa
untuk yang terakhir kalinya.

Tangerang, 7 April 2014

- Tia Setiawati Pakualam

shelikes-cats:

kalau bukan kat sini, 
kat syurgaNya nanti ya sayang. :)
insyaAllah.

shelikes-cats:

kalau bukan kat sini, 

kat syurgaNya nanti ya sayang. :)

insyaAllah.

aku pernah menulis tentang ini, beberapa tempoh lalu.
tentang betapa baiknya tuhan yang menyimpan aib kita.

tentang kalau al-khaliq SENDIRI sudi menutupnya—
kita siapa hendak dengan megahnya menyelak dan membuka aib orang2 kiri-kanan kita.

kemudian aku jumpai kisah ini.
harapan aku tidaklah ia kisah yang fabricated macam banyak kisah2 nabi yang pernah aku pelajari dari sekolah dahulu.

apa pun jua,
ambillah iktibar.
sebab aku rasa cantik sekali kisahnya.

————

ketika zaman nabi musa as, tersebut kisah yang menyatakan kaum bani israil ditimpa kemarau berpanjangan. mereka berjumpa nabi musa as dan berkata:
“wahai kalamullah, berdoalah kepada tuhanmu supaya dia menurunkan hujan kepada kami.”

lalu nabi musa bersama umatnya yang ramai ketika itu, berjalan bersama-sama menuju satu kawasan lapang untuk berkumpul. kemudian berdoalah nabi musa kepada allah supaya diturunkan hujan ke atas tanah gersang itu.

namun, hujan masih tidak kunjung tiba, sebaliknya matahari semakin memancarkan kepanasannya.

kemudian nabi musa berdoa lagi dan kali ini allah menjawab doanya dengan berfirman:
“bagaimana aku akan menurunkan hujan kepada kalian,
sedangkan di antara kalian ada seorang hamba di kalangan yang hadir berdoa—
melakukan maksiat sejak 40 tahun lalu.

umumkanlah di depan manusia supaya dia berdiri di depan kalian semua.
kerana dia LAH aku tidak menurunkan hujan untuk kalian.”

lalu nabi musa mengumumkan firman allah itu.
saat itu, seorang umatnya tahu dialah orang yang dimaksudkan.
lalu terbisik di hatinya:
“kalau aku keluar di depan manusia, akan terbukalah rahsia ku.
kalau aku tidak berterus-terang, hujan pun tidak akan turun.”

hatinya menjadi gundah gulana hingga menitis air matanya sambil berkata dalam hati:
“ya allah! aku sudah melakukan maksiat kepada-mu selama 40 tahun tetapi engkau tidak pernah membuka aibku.
aku bertaubat kepada-mu sekarang, maka terimalah taubatku.”

saat itu langit mula mendung dan hujan mulai turun. nabi musa kehairanan kerana TIDAK ADA SEORANG PUN muncul untuk mengaku seperti dikehendaki allah.

nabi musa seraya berkata:
“tunjukkan aku siapakah hamba-mu yang taat dan beriman itu, wahai allah.”
namun allah menjawab:
“ya musa, aku tidak membuka aibnya padahal dia bermaksiat kepada-ku.
apakah aku membuka aibnya apakala dia SUDAH taat kepada-ku?”

————

pergh.
macam tu sekali dipelihara aib kita.
begitu berkoyan dosa, bertahun lama disimpan setiap butir dosa kita.

tuhan—
memang sesungguh-sungguhnya—
maha mengasihan.

dan jangan kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang;
dan jangan sesetengah kamu mengumpat sesetengah yang lain.

al-hujurat ayat 12.

semalam adalah selayaknya dibiarkan pada semalam. kayu ukur kepada siapa kita adalah hari ini. dan tidak ada siapa di antara kita yang berhak bercakap tentang esok2 kerana setiapnya cumalah suatu yang mungkin dan tak ada pasti.

bagaimana kita hari ini sebagai respon kepada kita yang semalam—
ITU adalah cantiknya islam.

contohkan rasulullah saw.
baginda menerima perkhabaran ikrimah anak kepada abu jahal— seteru yang bermatian memusuhi baginda— hendak memeluk islam. perkara TERAWAL dipesan kepada semua adalah: “usah disebut2, ditanya2 tentang bapa atau keluarganya. aku bimbang dia malu”.

aib itu ada beribu rupa.
dosa itu ada berjuta jenisnya.

apa kau fikir semua pendosa bersaja2 melakukan dosanya?
apa kau tidak pernah jumpa mat dadah bersumpah mahu bersih tapi gagal di setiapnya?
apa kau tidak ada kenal teman penggogok arak yang telah buang segala botol namun tetap gagah membeli sebiji demi memuas hausnya?

benar.
syaitan itu jahat kerana tak pernah berhenti menyasarkan kita.
tapi aku rasa—
manusia itu berlebih lagi jahatnya—
kerana apa yang syaitan ada cuma bisikan.

kita adalah pelaksana.
yang memiliki jasad dan menggerakkannya.

kita dengki sesama kita.
kita runsing kalau kita yang terpaling lemah dan goyah imannya.
maka kita tuding2 pada orang—
moga2 lemah dan goyah kita tersembunyi di sebalik lemah dan goyang orang yang kita suruh orang pandang.

sudah2lah.
sampai bila mahu begini.

kita semua satu keluarga besar.
kalau tak mau pimpin—
jangan kita saja2 pengkeskan kaki mereka.

kalau pada anjing kurap pun kita kasihan—
takkan pada saudara sendiri kita tak ada ihsan?
kalau pun kalian sudah ada di dalam syurga—
takkan tak sayu melihat kami yang teringin masuk bersama?

siapa yang menutup aib seorang muslim,
nescaya allah akan menutup aibnya di dunia dan kelak di akhirat.
dan allah senantiasa menolong hamba-nya—
selama hamba- nya itu menolong saudaranya.

riwayat muslim.

selamat khamis, kawan2.
moga2 tuhan kasihan sama kita—
dan kaburkan setiap dosa kita dan dimaafkan—
di padang mahsyar yang terlalu besar itu nanti.